Pertanyaan khas, Idul Fitri


Huffhhtt…
Hari pertama lebaran, Timeline tiba-tiba jadi agak membosankan dengan judul-judul tuit yang berisi kepanikan para tweeps : ditanya kapan nikah !

Baiklah, barusan sayah baca mengajukan pertanyaan semacam itu kepada wanita matang dan mapan, bisa memicu stress loh. Stress buat dirinya karena merasa tertekan, stres buat keluarganya karena merasa pertanyaan penuh beban sehingga mendesak si anak untuk segera menikah.

Ya. Memang sih, sayah juga ngalamin kok. Bete kalau sudah di tanya begitu. Lhaa, yang kepengen menunda itu siapa ? kalau sudah waktunya, Tuhan pasti akan memberi tanda bukan ? tapi kalau belum waktunya pun, Tuhan pun akan memberi Sinyal bukan ?

Lebaran ini, ummmm..intesitas pertanyaan itu sedikit berkurang sih. Mungkin sudah bosan juga menanyakan hal yang sama setiap tahun. Seorang tante hanya memberi nasehat bla…bla…bla…bla…. dan yang sedikit mengejutkan, ia bertanya ” Kamu masih sama yang dulu kan ? yang gemuk itu ?”

Okey. Take a deep breath.

Pertama. Tanteu cantik itu gak terlalu update tentang sayah rupanya *sok ngartis*. Orang yang dimaksud, tentu saja pacar yang duluuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu…yang chubbynya aduhai..berbanding terbalik dengan pasangan sekarang :))

Kedua. Si tanteu ini sotoy kebangetan dehh, sejak kapan sayah pernah ngenalin si chubby itu ke beliau ? Wong ga pernah sayah ajak ke acara keluarga kok…jangan-jangan asal nebak aja :))

Well…dia akhir pertemuan, dengan pasrah bin bingung, sayah cuma senyum-senyum najong dan menjawab dengan jawaban klasik pula ” Minta di doain aja yaaaa”. Beres. Selesai perkara ?

NGGAK.

Dalam perjalanan pulang, sayah mampir ke rumah seorang teman masa kecil. Sayah sih gak terlalu akrab, tapi ibu yang lumayan sering nenangga. Setelah salaman basa-basi, tiba -tiba dia nyeletuk : “Anne udah nikah ?”

JEDERRRR!!!!

Kalau di Timeline orang-orang panik, karena takut di tanya KAPAN NIKAH oleh keluarga besarnya, tiba-tiba nyali sayah ciut sewaktu menyadari yang bertanya tadi adalah temen masa kecil. Dengan asumsi :

Pertama : Okey. Elo kepo banget seh, pengen tau urusan gue!
Kedua : Well, baiklah elo bertanya demikian, karena anak lo udah dua tuuhh, then gue mesti bilang WOW gituh !

Huahahahahah…dear readers, ngga kok. Asumsi itu cuma sekelebatan aja di kepala sayah, saking terpojoknya di tanyain begitu. Kalau pas lagi ditanya sendiri sih mungkin sayah bisa manuver dengan jawaban konyol, tapi kalo lagi moment silaturahmi, ada ibu pula, ya sudah…cuma mingkem, mentok di pojokan.

Yah, pertanyaan itu memang paling nyebelin sepanjang masa….uppss…koreksi deh, sepanjang masa lajang. Mungkin pertanyaan itu akan berhenti ketika saya sudah menggelar pesta pernikahan. Tapi kata teman sayah, ” Nggak ne, masih banyak pertanyaan lain menunggu setelah menikah .”

Hihihihhihi…who knows ?!

One thought on “Pertanyaan khas, Idul Fitri

  1. Rhein says:

    Kalau gw sih mungkin bakal jawab norak gini, Neu…

    Iya nih tante, pacar udah punya, udah ngebet nikah, tp belum ada duit.. bagi duit buat resepsi dooooonnnggg…

    #ditendang 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s