Manajemen karir, evaluasi & syukur


Yuhuuu…ujan-ujan…ngulet-ngulet ngebahas apa…

Well..sudah berapa lama jadi karyawan ? baru kemarin ? setahun kemarin ? bertahun-tahun yang lalu ?

Okey. Yang jawab bertahun lalu, itu pasti sudah karyawan tetap ya..*maaf kalo salah* .
Dalama satu mata kuliah konsentrasi saya, Manajemen SDM ada salah satu tema yang pernah di lemparkan yaitu Manajemen karir. Penjabarannya sih secara singkat, proses pengelolaan jenjang karir karyawan, mulai dari kegiatan perencanaan karir, pengembangan karir, konseling dan lain-lain.

Maka saya pu niat banget waktu itu bikin skema karir, di tahun ini harus segini, di tahun kesekian harus begini,,bla..bla..bla..

Itu duluuuuuuuuuuuu…sewaktu saya masih menggebu-gebu dengan jenjang karir di dept. HRD . Setelah kesini, pindah bagian dan menikmati rasanya jadi orang pabrik, saya mulai melupakan apa itu jenjang karir. Prinsip kerja berubah total : Kerja rapi, gaji gede, hati senang, jalan-jalan. Whatever dengan segala nilai, level, kenaikan grade,,sebodo amat.

Tapi kemudian saya ngobrol dengan seorang teman sesama HRD di perusahaan lain, katanya : ” Karyawan mengejar nilai PE untuk kelangsungan statusnya, Karyawan Tetap mengejar nilai PE untuk kelangsungan karirnya.”

Oke saya setuju. Menjadi karyawan tetap mungkin sudah berada di fase teraman bagi setiap pegawai. Status di akui, gaji sudah pasti, tunjangan sudah termasuk,kesejahteraan naik, pensiun di bayar. Simple.

Tapi ada beberapa orang yang justru berambisi meningkatkan levelnya, meraih nilai dan posisi. Setuju saja sih, naik level berati naik grade berarti tunjangan bertambah berarti angka di slip gaji juga bertambah berarti kesejahteraan juga otomatis naik. Caranya….oh common, banyak cara laaah yaaa..dari yang jalan lurus dengan meningkatkan skill, edukasi, aktif organisasi sampai yaaaaa….everybody knew, cari muka, jilat sana jilat sini, dan bla..bla..blaa..

Sedikit muak dan pengen muntah sih kalau mendengar cerita si ini begini, si itu begitu demi sebuah nilai. Rasanya kok ya gak legowo, jalani dengan santai apa adanya, dan yang penting : bersyukur.

“Lo ngomong gitu karena lo perempuan nyeu ada yang bertanggung jawab atas lo,suami lo kelak. beda dengan laki-laki, justru dia yang harus memutar otak gimana caranya supaya dapurnya ngebul, anak-anaknya sehat dan keluarganya sejahtera.” Okey. Bicara soal gender lebih baik saya melipir.

Lantas saya sendiri bagaimana ?

Awalnya sih sama, merasa jenuh dengan nilai yang mandek tapi kerjaan berat. Tapi melihat dunia pabrik sebenarnya dan mungkin dunia ke-karyawan-an lainnya yang penuh intrik sana-sini, persaingan ketat demi sebuah nilai dan harus mengorbankan rasa malu.
Rasanya sayah cukup segini saja, bersyukur masih bisa terima gaji dalam angka juta setiap bulan, bersyukur masih bisa menghidupi keluarga secara saya single fighter di rumah, bersyukur masih bisa membelikan ibu Bread talk kesukaannya,bersyukur masih bisa nabung buat menikah, bersyukur masih bisa menikmati jalan-jalan dan bersyukur masih bisa sedekah dari gaji sendiri.

Jadi, yah mata kuliah SDM saya tentang manajemen karir, balance scorecard, psikologi SDM dan bla..bla…bla…cukup di jadikan pemahaman saja. Toh aktualnya gak jauh beda dengan teori.

Caoooo..see you.

7 thoughts on “Manajemen karir, evaluasi & syukur

  1. ~Ra says:

    Setuju. Dikasih berapa aja, kalau nggak punya syukur ya tetep aja kurang.

    Jadi kuncinya emang di syukur. Kalau sudah banyak syukur, besar kecil sudah nggak masalah. yang penting berkah.

    Salam kenal..

    πŸ™‚

    Like

  2. Rini Astuti Handayani says:

    gue beda banget nyah sama yang dipikiran temen-temen yang lain.

    pernah, gue diajakin buat kerja instan. dalam arti, gue jadi seorang penjaga tiket xxi. itu duluuuuuuuuuuuuuuuuuuuu banget yaa. saat badan gue masih 45kg. okeh gue jelaskan lagi 45kg. sekarang gue 67kg.

    dan, saat itu Alm. bokap bilang jangan. karena gak ada bagusnya. gue gak bisa berkembang. dll. sampai akhirnya gue kerja di level 0 banget.

    disaat temen-temen gue dapet gaji 1,5 juta. gue masih diangka 700rb. dan 5 tahun berlalu nyah.

    sekarang kerasa banget. temen-temen gue yang dulunya ngresulo tentang gaji skrng mereka masih nyari sana-sini buat nutupin biaya makeup dll.

    dan gue? alhamdulillah berkat backup support dr keluarga dan yakin suatu saat gue akan lebih baik terbukti.

    intinya sih, niat dan ikhlas.

    dah gue koment panjang banget. aseli ini curhat. soalnya gue dah kangen sama lu. kangennya make banget.

    Like

  3. spicypizza says:

    yah…kadang ada yang baru bersyukur (misalnya) ketika bulan dapet gaji 5juta,,tapi ketika gajian berikutnya cuma sejuta mereka misuh-misuh, jadi mengucap syukurnya cuma pas dapet gede doang…hihihihi…serius..temen gue ada yang kayak gitu..

    Monggo…di arrange ketemuannya via wasap aja :-p

    Like

  4. Toro says:

    em,,ya ya,,gue juga uda ngalamin itu tentang intrik sana sini sampe akir nya gue di *ehm* abisin (g jadi kartap) * sedih nulis nya* tapi tetp bersyukur,, sukses terusss,, πŸ˜€

    Like

  5. katacamar says:

    setuju ama komennya ~ra, nilai keberkahan dari rasa syukur itu sangat nikmat, tidak menafikan jumlah kalau memang jalannya benar…
    tapi nikmatnya keberkahan, nilainya lebih tinggi dari jumlah yang besar tapi tiap bulan kok rasanya kurang trus….
    selamat menikamti indahnya keberkahan…….. mari bersyukur πŸ˜€

    semoga sukses ……………………dan berkah

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s