Day 9 : Jaman kecil vs sekarang


pictsource : tranzient.tumblr.com

pictsource : tranzient.tumblr.com

Back to the past.

Tema nya kali ini MAINAN MASA KECIL YANG INGIN DIMAINKAN LAGI.

Well..sebagai anak 90an *ciyeeee* masa kecil sayah termasuk menyenangkan, dalam arti belum tersentuh gadget, mall dan mainan muahal lainnya.

Iya doongs,,di jaman sayah itu masih bisa main ke kali yang arusnya kecil, bikin kolam ikan dari tanah liat di pinggir kali, terus ngumpulin ikan cupang dari kali yang sama terus masukin deh ke kolam ikan buatan tersebut 😛
Bisa sampai sore kalau sudah main di kali, abis itu mandi di pancuran baru deh pulang ke rumah…hihihi

😀

Besoknya lagi, main ke kebon singkong dari SD yang jarang muridnya. Nah untuk main ke SD ini yah harus lewatin kampung sebelah dulu. Tangkai daun singkong di bikin patah-patah, lalu dibuat jadi kalung deh.

Besokannya lagi main galasin, benteng, petak umpet, atau cuma sekedar maen do mikado di teras ruma…
waah..gak ada hari tanpa main di luar after school deh.

Abis puas main di luar, kami biasanya pulang ke rumah masing-masing mandi, ganti baju, makan lalu ketemuan lagi deh di tempat pengajian, sambil bawa iqra masing-masing.

Itu ngaji ? Nggak…hihihihihi…main lagi di luar mesjid.

Itu kalau main berombongan campur anak lelaki dan perempuan. Kalau pas lagi main dengan jenis yang sama ..mainnya yah ibu-ibuan, Bongkar pasang, congklak, main karet, bola bekel, terus sirik-sirikan kalau ada yang punya Bongkar pasang baru atau boneka barbie yang baru.
😀
Yah secara kehidupan kecilnya terbilang susah, jadi alat mainnya pun gak ada yang mahal..eniwei Barbie plastik (non ori) itu udah termasuk mahal jadi yaah, segelintir aja yang punya boneka begitu.

Prakarya jadi pelajaran yang paling di tunggu, iya soalnya bisa maen-maen sama kertas warna, lipet sana lipet sini, jadi apa ? Mbuh. Gak jelas apa jadinya. 😛

Tapi menurut sayah sih, yah pengalaman kecil anak-anak jaman sayah itu menyenangkan, langsung interaksi sama alam dan sesama teman. Bisa di lihat dong yah anak-anak jaman sekarang, maennya aja ke Mall itu juga kalo ‘ngariung’ sama temen-temennya, yang sering kelihatan justru, sudah main di mall fokus sama game di tabletnya pulak. Kapan bisa interaksi sosialnya ?

Permainan yang sayah lakukan waktu jaman kecil justru malah bisa dilihat di acara-acara petualangan anak, macam si bolang. Itu pun adanya di daerah-daerah yang belum terpengaruh dengan arus gombalisasi *Tervicky*

*Nyeu sok serius* 😛

Iya. Sayah jadi miris, Globaliasi sih emang perlu, kemajuan jaman sih emang butuh. Tapi, kalau anak sayah nantinya lebih fokus dengan dunianya sendiri di banding lingkungannya bisa bahaya juga yah..
Jaman sekarang, biar anak-anak kota ngerasain main di sawah aja berbayar di kampung wisata pulak..hihiihihihi.

*Tetiba ngebayangin anak gembala duduk diatas kerbau dengan bertelanjang dada, topi petani dan bukan meniup seruling tapi asyik maen angry bird di android *

😀 😀 😀

Lalu apa sayah harus pindah ke desa supaya anak sayah nanti bisa maen sama kerbau ?

Tulisan abal-abal ini si sponsori oleh #30HariNgeblog kak @childsmurf

4 thoughts on “Day 9 : Jaman kecil vs sekarang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s